Poster Vintage Dan Seni Kontemporer

Solution Everything Sebuah media online yang memiliki visi “Media Informasi Terpercaya”. Dengan misi memberikan informasi terkini seputar dunia teknologi, gadget, smartphone, media sosial, komputer dan tentang teknologi, Politik, Sosial Olahraga dan lain-lain, dikumpulkan dari berbagai sumber yang dapat dipercaya dan dipertanggungjawabkan.

Setiap karya seni besar memiliki dua wajah, satu menuju waktunya sendiri dan satu lagi menuju masa depan, menuju keabadian ~Daniel Barenboim~

Abstrak Cetak Kontemporer Dinding Seni Vintage Seni Poster Minimalis  Skandinavia, Pertengahan Abad Seni modern Retro Art Print|Painting &  Calligraphy| - AliExpress

Setiap karya seni tidak ternilai harganya. Namun, seni juga memiliki banyak variasi dan setiap varietas memiliki masa lalu yang menarik dan masa kini yang penuh harapan. Ambil contoh poster vintage dan seni kontemporer. Keduanya memiliki bentuk seni yang bervariasi dan memiliki apresiator ceruk masing-masing. Namun, keduanya sangat berbeda satu sama lain.

Poster vintage sebagai bentuk seni berakar di Paris, Prancis. Jules Cheret dianggap telah menciptakan poster berwarna pertama pada tahun 1869. Kemudian, seniman Prancis lainnya juga mulai membuat poster dan segera seni ini menyebar ke luar Eropa.

Tapi apa itu poster vintage. The International Vintage Poster Dealers Association mendefinisikan poster vintage sebagai “Poster vintage adalah poster asli yang dibuat untuk klien komersial, untuk ditempatkan di depan umum untuk mempromosikan produk atau layanan; acara olahraga atau hiburan; masalah politik atau sosial, perjalanan & transportasi, dll. Poster vintage telah diproduksi dalam waktu terbatas pada proyek aslinya.”

Dengan demikian, poster pada awalnya dibuat sebagai sarana untuk membawa pesan promosi kepada orang biasa. Namun, seiring berjalannya waktu poster tersebut menjadi langka dan akhirnya sekarang disebut sebagai poster vintage.

Seni kontemporer, di sisi lain, telah ada untuk waktu yang sangat singkat. Seni kontemporer mulai terbentuk pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21, pada saat ekspresionisme abstrak mulai memudar. Seniman mengambil gaya seni baru seperti Dadaisme, di mana para seniman mencoba menangkap absurditas dan ketidakpastian dalam kreasi mereka.

Gaya lain termasuk seni pop di mana seniman menggunakan gambar umum untuk menggambarkan hubungan abstrak; op art di mana para seniman menciptakan efek visual seperti afterimages dan trompe-l’oeil menggunakan warna dan minimalis yang sangat populer di mana mereka mencoba memproyeksikan objek sebagai dirinya sendiri dan menghapus konten ekspresifnya dengan menggunakan warna datar, dll.

Jika kita membandingkan poster vintage dan seni kontemporer, maka yang terakhir pasti menampilkan dirinya dengan lebih banyak variasi. Namun, subjek yang dicakup oleh poster vintage lebih umum, dalam arti, mereka berhubungan dengan kehidupan kita sehari-hari. Misalnya, Anda bisa mendapatkan poster vintage tentang topik-topik seperti perang dan militer, minuman keras dan minuman, hiburan dan perjalanan.

Sebagian besar gambar yang ditampilkan dalam poster vintage sedemikian rupa sehingga orang biasa dapat dengan mudah menghubungkannya dengan mereka. Namun, mereka yang tidak memiliki pemahaman yang baik mungkin merasa seni kontemporer agak sulit untuk dipahami.

Jadi, poster vintage dan seni kontemporer adalah dua bentuk seni yang sangat berbeda. Tapi seperti kata pepatah ‘Kecantikan terletak di mata yang melihatnya’ dan preferensi Anda cenderung diatur oleh suka dan tidak suka Anda.

Leave a Comment

Your email address will not be published.